Tidak Ada Barang Korban Perampokan di Pulogadung yang Hilang

best-profitJAKARTA — Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, polisi masih mendalami kasus pembunuhan enam orang di Pulo Mas Utara, Nomor 7A, Pulo Gadung, Jakarta Timur, Selasa (27/12). Polisi, kata dia,  masih mendalami kasus tersebut apakah merupakan murni perampokan atau pembunuhan yang terencana.

Ia mengatakan, indikasi perampokan masih belum terbukti, pasalnya tidak ada barang berharga milik korban yang lenyap. “Masih pembunuhan yah. Karena perampokan bukan karena tak ada barang yang hilang. Tapi ada korban dan ada penyekapan yah,” kata Argo di lokasi kejadian perkara, Selasa.

Enam jenazah korban perampokan di Pulo Mas Utara, Nomor 7A, Pulo Gadung, Jakarta Timur, Selasa (27/12), sudah dievakuasi ke Rumah Sakit Polri, Kramatjati, Jakarta Timur. Pantauan Republika.co.id, terdengar tangisan keluarga korban dari dalam rumah itu saat satu per satu jenazah korban mulai dimasukan ke mobil ambulans. Begitu juga dengan tetangga korban yang di lokasi beberapa juga tampak menangis.

Menurut Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono, jenazah itu akan dibawa ke RS Polri untuk dilakukan otopsi. “Kami langsung bawa ke RS Polri semua,” ujar Argo setelah keluar dari rumah itu, Selasa (27/12).

Argo mengatakan, polisi saat ini belum dapat menyimpulkan motif di balik pembunuhan sadis tersebut. Namun, kata Argo, pihaknya akan terus mendalami kasus tersebut apakah ini murni kasus perampokan atau pembunuhan.

“Untuk semua masih kami dalami. Apa yang sebenarnya terjadi,” kata Argo.

Seperti diketahui, sebelumnya dilaporkan sebelas orang di dalam rumah nomor 7A ditemukan di dalam satu kamar kecil. Enam orang meninggal dunia, yaitu Dodi Triono (59 tahun), Diona Arika Andra Putri (16), Dianita Gemma Dzalfayla, anak ketiga Dodi (9), Amel (teman Gemma), Yanto, dan Tasrok (40). Yanto dan Tasrok merupakan sopir korban.

Kemudian, lima orang menderita luka-luka yaitu Emi (41), Zanette Kalila Azaria (13), Santi (22), Fitriani (23), dan Windy. Saat ini, kelima korban yang masih hidup tersebut dirawat di Rumah Sakit Kartika.

 

Best Profit

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s